Search
Close this search box.
Jasa Pembuatan Website, SEO & Digital Marketing - Wiselyproject

Apa itu Angular? Kegunaan Dasar dan Cara Install

Apa itu Angular

Share This Post

Apakah kalian mengaetahui apa itu angular serta kelebihan dan kekurangannya? yuk simak artikel berikut.

Angular adalah framework aplikasi web front-end open-source yang populer. Itu dikelola oleh Google dan digunakan untuk membangun aplikasi web satu halaman yang dinamis. Angular didasarkan pada TypeScript, superset JavaScript, dan dikenal dengan skalabilitas, kinerja, dan arsitektur modularnya.

Angular menggunakan arsitektur berbasis komponen, di mana setiap komponen mewakili bagian dari antarmuka pengguna aplikasi. Komponen-komponen ini dapat berkomunikasi satu sama lain untuk membuat aplikasi web yang kompleks. Angular juga menyediakan serangkaian fitur canggih, seperti pengikatan data dua arah, injeksi ketergantungan, dan perutean.

Beberapa manfaat menggunakan Angular untuk pengembangan web termasuk peningkatan kinerja, waktu pengembangan lebih cepat, dan pemeliharaan lebih mudah. Ini banyak digunakan dalam aplikasi tingkat perusahaan dan memiliki komunitas pengembang dan kontributor yang besar dan aktif.

Apa Kegunaan Dasar Angular

Penggunaan dasar Angular melibatkan pembuatan komponen, mendefinisikan template, dan menggunakan arahan dan layanan untuk membangun aplikasi web. Berikut adalah ikhtisar singkat tentang langkah-langkah dasar yang terlibat dalam membangun aplikasi Angular:

  1. Siapkan lingkungan pengembangan Anda: Anda harus menginstal Node.js dan Angular CLI, yang merupakan antarmuka baris perintah untuk Angular.
  2. Buat proyek Angular baru: Anda dapat menggunakan Angular CLI untuk membuat proyek baru. Arahkan ke direktori tempat Anda ingin membuat proyek dan jalankan perintah ng new my-app. Ini akan membuat proyek Angular baru dengan nama my-app.
  3. Buat komponen: Komponen adalah blok bangunan dari aplikasi Angular. Anda dapat membuat komponen baru menggunakan Angular CLI dengan menjalankan perintah ng generate component my-component. Ini akan membuat komponen baru dengan nama my-component.
  4. Tentukan templat: Templat menentukan antarmuka pengguna untuk komponen Anda. Anda dapat menentukan template di file HTML komponen.
  5. Gunakan direktif: Direktif digunakan untuk memperluas sintaks HTML dan menambahkan fungsionalitas ke template. Angular menyediakan beberapa arahan bawaan, seperti ngIf dan ngFor, yang dapat Anda gunakan di template Anda.
  6. Gunakan layanan: Layanan digunakan untuk berbagi data dan fungsionalitas antar komponen. Anda dapat membuat layanan baru menggunakan Angular CLI dengan menjalankan perintah ng generate service my-service.
  7. Membangun dan menjalankan aplikasi: Anda dapat menggunakan Angular CLI untuk membangun dan menjalankan aplikasi Anda. Jalankan perintah ng serve untuk memulai server pengembangan dan melihat aplikasi Anda di browser web.

Ini hanya gambaran singkat tentang penggunaan dasar Angular. Kalian sudah mengetahui basic dari informasi apa itu angular. Masih banyak yang harus dipelajari, termasuk cara menggunakan perutean Angular dan fitur injeksi ketergantungan, tetapi ini akan memberi Anda titik awal yang baik.

Keuntungan Menggunakan Angular

Ada beberapa keuntungan menggunakan Angular untuk pengembangan web:

I. Arsitektur modular: Angular menggunakan arsitektur modular yang memungkinkan pengembang memecah aplikasi menjadi bagian-bagian kecil yang dapat digunakan kembali yang disebut komponen. Ini membuatnya lebih mudah untuk mengembangkan dan memelihara aplikasi yang kompleks, serta memungkinkan penggunaan kembali kode.

II. Pengikatan data dua arah: Angular menggunakan pengikatan data dua arah, yang berarti bahwa perubahan pada antarmuka pengguna secara otomatis disebarkan ke model data yang mendasarinya, dan sebaliknya. Ini meniadakan kebutuhan untuk memperbarui model data atau antarmuka pengguna secara manual, membuat pengembangan menjadi lebih cepat dan lebih efisien.

III. Injeksi ketergantungan: Angular menyediakan sistem injeksi ketergantungan bawaan, yang membuatnya lebih mudah untuk mengelola ketergantungan antara komponen dan layanan. Ini memungkinkan pengorganisasian kode yang lebih baik dan pengujian yang lebih mudah.

IV. Templat yang kuat: Templat Angular memungkinkan pembuatan antarmuka pengguna yang kompleks dengan kode minimal. Mereka mendukung berbagai fitur, termasuk logika kondisional, loop, dan pengikatan data.

V. Pengembangan lintas platform: Angular dapat digunakan untuk membangun aplikasi web, seluler, dan desktop, menjadikannya alat serbaguna untuk pengembang.

VI. Komunitas besar dan aktif: Angular memiliki komunitas pengembang yang besar dan aktif, yang berarti tersedia banyak sumber daya dan dukungan. Ini termasuk dokumentasi, tutorial, dan sejumlah besar pustaka dan alat pihak ketiga.

Secara keseluruhan, Angular adalah alat yang kuat dan fleksibel untuk membangun aplikasi web yang kompleks, dan banyak fitur serta keunggulannya menjadikannya pilihan populer di kalangan pengembang.

Kekurangan Dari Angular

Sementara Angular memiliki banyak kelebihan, ada juga beberapa kelemahan menggunakan framework. Berikut adalah beberapa kelemahan potensial untuk dipertimbangkan:

I. Kurva pembelajaran yang curam: Angular memiliki kurva pembelajaran yang relatif curam dibandingkan dengan beberapa framework pengembangan web lainnya. Hal ini sebagian disebabkan oleh arsitekturnya yang rumit, yang membutuhkan waktu untuk dipahami sepenuhnya.

II. Ukuran file besar: Aplikasi sudut dapat memiliki ukuran file yang besar, yang dapat memengaruhi waktu muat halaman. Ini sebagian karena fakta bahwa Angular menyertakan banyak fungsionalitas dan dependensi bawaan.

III. Masalah kinerja: Meskipun Angular terkenal dengan kinerjanya, mungkin ada masalah kinerja jika aplikasi tidak dioptimalkan dengan benar. Misalnya, jika aplikasi memiliki terlalu banyak pengikatan data, ini dapat menyebabkan masalah kinerja.

IV. Melanggar perubahan: Angular dikenal untuk membuat perubahan yang merusak antara versi utama, yang dapat memerlukan pembaruan signifikan untuk aplikasi yang ada.

V. Berlebihan untuk proyek kecil: Untuk proyek yang sangat kecil, penggunaan Angular mungkin tidak sepadan. Dalam kasus ini, framework atau library yang lebih sederhana mungkin merupakan pilihan yang lebih baik.

Secara keseluruhan, meskipun Angular memiliki banyak kelebihan, ini mungkin bukan pilihan terbaik untuk setiap proyek. Pengembang harus hati-hati mempertimbangkan kebutuhan proyek mereka dan menimbang pro dan kontra menggunakan Angular sebelum membuat keputusan.

Cara Install Angular

Setelah anda mengetahu arti apa itu Angular sekarang kita simak untuk cara menginstal Angular, Anda harus menginstal Node.js dan npm (Node Package Manager) di sistem Anda. Berikut adalah langkah-langkah dasar untuk menginstal Angular menggunakan Angular CLI (Command Line Interface):

I. Buka terminal atau prompt perintah.

II. Instal Node.js dan npm. Anda dapat mengunduh penginstal dari situs web Node.js: https://nodejs.org/en/download/

III. Setelah Node.js terinstal, buka terminal atau command prompt dan jalankan perintah berikut untuk menginstal Angular CLI:

npm install -g @angular/cli

Ini akan menginstal Angular CLI secara global di sistem Anda.

IV. Verifikasi bahwa CLI Angular diinstal dengan menjalankan perintah berikut:

ng version

Perintah ini akan menampilkan versi Angular CLI dan dependensi lainnya.

Itu dia! Anda sekarang telah menginstal Angular di sistem Anda. Untuk membuat proyek Angular baru, Anda dapat menjalankan perintah berikut di terminal atau prompt perintah:

ng new my-app

Ini akan membuat proyek Angular baru dengan nama my-app. Anda kemudian dapat menavigasi ke direktori proyek dan memulai server pengembangan dengan menjalankan.

cd my-app
ng serve --open

Ini akan memulai server pengembangan dan membuka aplikasi Angular baru Anda di browser web default Anda.

Belajar Angular: Angular.io

Baca Juga: SEO Google

Subscribe To Our Newsletter

Dapatkan berita dan penawaran seputar Dunia Digital

Ingin memiliki website sendiri?

Kami siap membantu untuk mengelola website profesional Anda