Search
Close this search box.
Jasa Pembuatan Website, SEO & Digital Marketing - Wiselyproject

Desain, Pengembangan, dan Pengujian Website

Desain Pengembangan dan Pengujian Website

Share This Post

Banyak organisasi tertarik untuk desain website dan membangun aplikasi web untuk bisnis mereka, tetapi tidak menyadari berbagai langkah yang diperlukan untuk membangun aplikasi web yang menarik. Pada artikel ini saya akan mencoba untuk mengumpulkan berbagai potongan teka-teki.

Pengembangan aplikasi melibatkan beberapa upaya berbeda yang perlu disatukan untuk membangun produk akhir yang menarik. Produk akhir yang menarik adalah kombinasi desain, arsitektur pengembangan, implementasi pengembangan, regresi otomatis dan pengujian fungsional serta pengujian kinerja dan kecepatan.

Desain Website:

Orang terkadang perbedaan antara desain web dengan pengembangan website. Selain itu, bahkan dalam desain, desain antarmuka pengguna sering disalahartikan dengan desain grafis. Desain antarmuka pengguna web melibatkan desain aliran website dan tata letak halaman web tertentu di dalam website.

Perancang antarmuka pengguna web berkonsentrasi pada kegunaan aplikasi. Perancang antarmuka pengguna biasanya akan mengembangkan “gambar rangka” menggunakan alat seperti Adobe Photoshop untuk menyampaikan atau membuat desain.

Ini sering awalnya dikembangkan sebagai prototipe dan pengujian kegunaan dilakukan dengan kelompok pengguna untuk memastikan bahwa aplikasi web akan intuitif dan mudah digunakan.

Desain grafis di sisi lain berkaitan dengan estetika halaman. Perancang grafis bertanggung jawab atas tata letak estetika halaman dan pembuatan berbagai objek grafis di dalam halaman seperti gambar dan objek flash. Perancang grafis biasanya akan menggunakan kombinasi alat seperti Adobe Photoshop, Adobe Illustrator, dll untuk membuat objek grafis yang sebenarnya.

Seorang desainer perlu bekerja sama dengan kelompok lain untuk memastikan proses desain tidak membahayakan kinerja aplikasi dengan memastikan bahwa objek grafis kecil sehingga memastikan bahwa berbagai metrik kinerja web tidak terpengaruh.

Pengembangan Website:

Ini melibatkan mengubah desain menjadi aplikasi yang sebenarnya. Pengembangan website biasanya melibatkan fase arsitektur di mana modul yang mendasari yang membentuk aplikasi dicakup. Jika penyimpanan data persisten diperlukan, skema database harus dirancang untuk mengakomodasi kebutuhan penyimpanan data.

Pilihan sistem operasi (misalnya Windows, Linux atau Solaris) tempat aplikasi web akan dijalankan, server web (misalnya Microsoft IIS, Apache atau Tomcat) yang akan menjalankan aplikasi web dan database back end (misalnya Microsoft SQL Server, Oracle, MySQL atau Postgres) yang menyimpan data yang perlu dibuat.

Berbagai kerangka pengembangan tersedia untuk membangun aplikasi web. Yang paling umum adalah ASP dan ASP.NET dari Microsoft, Java Servlets dan JSP dari Sun, PHP dan Perl yang bersifat open source. Pilihan kerangka aplikasi biasanya ditentukan oleh kekuatan anggota tim pengembangan. Fase arsitektur diikuti oleh fase implementasi.

Ini biasanya merupakan bagian terpanjang dari proyek dan selama fase ini kode yang sebenarnya ditulis menggunakan spesifikasi desain dan objek grafis yang dikembangkan oleh tim desain. Pemrograman biasanya akan dilakukan dengan menggunakan kombinasi kerangka kerja aplikasi yang disebutkan sebelumnya yaitu HTML, JavaScript, dan CSS.

Jaminan Kualitas dan Pengujian:

Sejumlah orang berpandangan bahwa jaminan kualitas dan pengujian diinginkan tetapi sebenarnya tidak diperlukan. Sayangnya pandangan ini berakar pada ketidaktahuan total tentang proses yang diperlukan untuk membangun produk akhir yang baik. Terlepas dari seberapa cantik atau apik aplikasi yang kita buat, jika tidak berfungsi seperti yang diharapkan, pengguna akan menolaknya.

Jaminan kualitas dan pengujian melibatkan dua jenis tugas yang berbeda. Pengujian fungsional dan regresi digunakan untuk memverifikasi bahwa aplikasi yang dikembangkan melakukan apa yang seharusnya dilakukan. Hal ini dicapai dengan otomatisasi pengujian menggunakan alat pengujian fungsional.

Pengujian beban dan kinerja digunakan untuk memastikan bahwa aplikasi berfungsi sebagaimana dimaksud ketika dikenakan beban. Pengujian beban secara praktis tidak mungkin dilakukan tanpa menggunakan alat pengujian beban otomatis karena melibatkan simulasi sejumlah besar pengguna virtual secara bersamaan.

Efek ini tidak dapat benar-benar dicapai secara manual dan memerlukan bantuan aplikasi yang dirancang untuk membuat aplikasi tersebut dikenai beban tertentu dan kemudian mengukur kinerjanya saat dikenai beban tersebut.

Tim Quality Assurance perlu melacak bug atau cacat dalam aplikasi menggunakan alat pelacakan bug. Alat tersebut akan memberikan bug dan cacat agar dapat dilacak oleh semua anggota tim.

Ringkasan

Tiga kelompok yang disebutkan di atas cenderung terspesialisasi untuk keahlian mereka. Sebagai contoh, orang sering membuat kesalahan dengan mempekerjakan pengembang website sebagai penguji jaminan kualitas.

Ini bukan strategi yang bijak karena kebanyakan pengembang website yang pandai menulis perangkat lunak cukup buruk dalam menemukan bug atau cacat pada perangkat lunak mereka sendiri.

Menulis aplikasi web yang baik dan menarik membutuhkan pemahaman tentang semua fase proses, desain, pengembangan, dan jaminan kualitas. Melewati fase atau mengambil jalan pintas akan menghasilkan website berkualitas rendah yang umumnya akan lebih mahal dalam jangka panjang.

Subscribe To Our Newsletter

Dapatkan berita dan penawaran seputar Dunia Digital

Ingin memiliki website sendiri?

Kami siap membantu untuk mengelola website profesional Anda