Search
Close this search box.
Jasa Pembuatan Website, SEO & Digital Marketing - Wiselyproject

Black Hat & White Hat SEO

Black Hat & White Hat SEO

Share This Post

Search engine optimization atau dikenal sebagai SEO adalah bentuk pemasaran mesin pencari yang sangat populer. Tujuan utamanya (seperti namanya) adalah untuk meningkatkan peringkat website di berbagai search engine.

Pada akhirnya industri konsultan SEO bermunculan untuk memaksimalkan kinerja search engine. Namun, penting untuk dicatat bahwa ada dua metodologi yang berbeda dalam hal pengoptimalan. Bahkan konsultan SEO sendiri serta metode mereka dapat dibagi lagi menjadi dua kelompok yang berbeda.

Kategori paling dikenal sebagai “white hat SEO” (yang ditujukan untuk meningkatkan kualitas situs secara keseluruhan, dan meningkatkan peringkat situs melalui metode yang disetujui), atau “black hat SEO” (sering menggunakan metode seperti cloaking dan spamdexing untuk meningkatkan peringkat.

Namun, menggunakan metode tersebut dapat menyebabkan website Anda dihapus dari daftar mesin pencari).

Mereka yang berada di white hat SEO menuduh bahwa metode black hat SEO tidak hanya memberi nama buruk pada SEO, tetapi juga berusaha memanipulasi dan merusak peringkat pencarian.

white hat SEO melawan argumen itu dengan mengatakan bahwa sebenarnya semua SEO adalah upaya untuk memanipulasi peringkat, dan oleh karena itu metode tertentu yang digunakan seseorang untuk meningkatkan peringkat dengan cara yang tidak relevan.

Dengan kata lain mereka mengambil pendekatan yang lebih Machiavellian (licik dan tidak bermoral) menggunakan hasil akhir untuk membenarkan cara yang mereka gunakan.

Jadi kita lihat lebih spesifik tentang metode yang digunakan oleh kedua kubu?

Metode white hat seo:

Metode ini biasanya melibatkan dan mengikuti pedoman yang diterbitkan mesin pencari (search engine) tentang apa yang dapat diterima dan apa yang tidak dapat diterima. Saran yang biasanya diberikan oleh pakar white hat SEO adalah membuat konten yang lebih ramah pengguna, dan tidak terlalu fokus pada mesin pencari.

Itu jika website Anda disatukan dengan baik dan menyajikan sesuatu yang dibutuhkan oleh pengguna, maka secara alami akan naik peringkat. Juga dengan membuat konten yang mudah diakses oleh spider mesin telusur, konten tersebut akan terbaca dengan baik dan karenanya terindeks dengan benar di mesin telusur.

White hatter paling sering dibutuhkan karena seorang web developer telah membuat kesalahan kritis baik dalam desain atau pengaturan website mereka, secara tidak sengaja “meracuni” mereka sehingga peringkat mereka tidak baik.

SEO kemudian mencoba untuk menemukan dan memperbaiki kesalahan ini, yang mungkin termasuk menu yang tidak dapat dibaca, tautan rusak, pengalihan sementara, atau hanya struktur navigasi yang buruk.

Berikut adalah beberapa contoh aktivitas SEO yang menurut search engine dapat diterima:

• Menggunakan meta tag deskripsi yang akurat dan wajar tanpa penggunaan kata kunci, tanda seru, atau istilah di luar topik yang berlebihan.

• Mengoptimalkan tag, judul, dan bagian lain dari kode jika diperlukan

• Menggunakan Keyword research tool atau database serupa untuk menemukan kata kunci dan frasa yang populer dan relevan untuk digunakan di website Anda.

• Memantau berbagai mesin telusur untuk memastikan bahwa URL Anda terindeks

• Meningkatkan jumlah konten unik di website.

• Menulis konten berkualitas untuk pengunjung website, bukan mesin pencari.

Metode black hat SEO:

Jika metode white hat SEO mengikuti pedoman mesin pencari, maka metode SEO “black hat” untuk mencoba meningkatkan peringkat adalah dengan cara apa pun yang diperlukan.

Sebagian besar metode ini tidak disetujui oleh mesin pencari, biasanya karena sifatnya yang menipu, tetapi juga menghambat kemampuan mesin pencari untuk memberikan konten berkualitas kepada pengunjung website.

Search engine sering menghukum website yang mereka temukan menggunakan metode black hat, dengan mengurangi peringkat mereka atau menghilangkan daftar mereka dari hasil mesin pencari.

Hukuman ini biasanya diterapkan secara otomatis oleh algoritme mesin pencari, karena Internet terlalu besar untuk membuat pemolisian website secara manual. Namun begitu mereka ditemukan, mesin pencari dapat mengambil tindakan terhadap mereka yang ditemukan menggunakan metode SEO yang tidak etis.

Salah satu metode black hat yang umum dikenal sebagai Spamdexing. Spamdexing adalah promosi halaman yang tidak relevan, terutama komersial, melalui berbagai teknik penipuan dan penyalahgunaan algoritma pencarian.

Sayangnya sering dikacaukan dengan teknik optimasi mesin pencari white hat, yang tidak melibatkan penipuan. Spamming mendapatkan lebih banyak eksposur website daripada yang pantas mereka dapatkan untuk kata kunci mereka, yang mengarah ke hasil pencarian yang tidak memuaskan.

Salah satu contoh spamdexing adalah link farming. Link farming pada dasarnya dapat didefinisikan sebagai grup halaman web apa pun yang semuanya tertaut ke setiap halaman lain dalam grup. Praktik umum lainnya adalah mencantumkan kata kunci populer dalam cetakan halus atau dengan warna yang sama dengan latar belakang sehingga tidak dapat dilihat oleh pengguna.

Jadi bagaimana apakah Anda bisa membedakan antara praktek Black Hat & White Hat SEO?

Cara yang sangat mudah untuk membedakan keduanya adalah melalui jumlah waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. White hat SEO menggunakan metode yang menghasilkan hasil secara perlahan dari waktu ke waktu dan hanya setelah banyak upaya dimasukkan ke dalam website hasil baru akan terlihat.

SEO black hat menawarkan kepada Anda hasil yang cepat dan mudah yang akan diperoleh melalui praktik penipuan.

Subscribe To Our Newsletter

Dapatkan berita dan penawaran seputar Dunia Digital

Ingin memiliki website sendiri?

Kami siap membantu untuk mengelola website profesional Anda